Isnin, 11 Januari 2010

Kenali ALLAH Dari Surah Al-Ikhlas

video

Surah al Ikhlas
1. Katakanlah: "Dialah Allah yang Maha Esa. 2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepadaNya segala sesuatu. 3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan. 4. Dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia."

Surah Al-Ikhlas: 1-4

Keistimewaan:

1. Kisah Sahabat menjadi imam.

عن أنس - رضي الله عنه -: كان رجلٌ من الأنصار يؤمُّهم في مسجد قُباء، وكان كُلَّما افتتح سورةً يقرأ بها لهم في الصلاة، مما يقرأ به افتتح بِـ قُلْ هُوَ اللهُ أَحَدٌ حتى يفرغ منها، ثم يقرأ سورةً أخرى معها، وكان يصنع ذلك في كلِّ ركعة، فكلَّمه أصحابه فقالوا: إنك تفتتحُ بهذه السورة، ثم لا ترى أنها تُجْزِئُكَ حتى تقرأ بأخرى! فإما أن تقرأ بها، وإما أن تدعها وتقرأ بأخرى، فقال: ما أنا بتاركها، إنْ أَحْبَبْتُمْ أن أؤمَّكم بذلك فعلتُ، وإنْ كَرِهْتُم تَرَكْتُكُم - وكانوا يرون أنه من أفضلهم، وكرهوا أن يؤمَّهم غيره - فلما أتاهم النبيُّ - صلى الله عليه وسلم - أخبروه الخبر، فقال: ((يا فلان، ما يَمْنَعُكَ أن تفعل ما يأمرك به أصحابك، وما يحملك على لزوم هذه السورة في كل ركعة؟))، فقال: إني أحبُّها - وفي رواية: "لأنها صفة الرحمن عزَّ وجل فقال: ((حُبُّكَ إياها أدخلكَ الجنَّة)).

Dari Anas ra menceritakan seorang lelaki dari Ansar menjadi imam orang ramai di Masjid Quba. Dan setiap kali dia kali membaca sesuatu surah di dalam solatnya maka dia selalu membukanya dengan:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

Selesai membaca surah Al-Ikhlas barulah dia melanjutkannya dengan membaca surah yang lain. Demikianlah diamalkannya pada setiap rakaat dari solat. Para sahabat yang lain berkata kepadanya: Sesungguhnya engkau selalu membuka bacaanmu dengan surah ini kemudian engkau berpendapat bahwa bacaan solatmu tidak sempurna sehingga engkau menambahkannya dengan surah yang lain. Samada engkau membaca surah ini (Al-Ikhlas) atau engkau meninggalkan membacanya dan menggantikannya dengan surah yang lain.

Sahabat tersebut menjawab: Aku tidak akan meninggalkannya. Maka jika kamu suka aku sebagai imam kamu dalam solat dengan tetap membaca surah tersebut maka aku boleh menjadi imam. Namun jika kamu tidak menyenangi tindakan aku itu maka aku akan meninggalkan kamu.

Mereka melihat bahawa orang tersebut adalah yang paling baik di antara mereka dan mereka tidak suka jika ada orang lain selainnya mengimami orang ramai. Lalu pada saat mereka datang kepada Nabi saw merekapun memberitahukan tentang perbuatan imam mereka. Maka Nabi saw bertanya kepadanya: Wahai si anu! apakah yang menegahmu melakukan apa yang diperintahkan oleh para sahabatmu, dan apakah yang mendorongmu untuk selalu membaca surah ini pada setiap raka’at?

Sahabat tersebut menjawab: Aku mencintainya. Di dalam sebuah riwayat disebutkan: Sebab surah tersebut mengandung sifat Allah Yang Maha Penyayang. Lalu Rasulullah saw bersabda: Cintamu kepada surah tersebut memasukkanmu ke dalam surga”.

2. Satu Pertiga al Quran.

وعن أبي سعيد الخُدْرِيّ - رضي الله عنه - قال: قال النبي - صلى الله عليه وسلم - لأصحابه: أيعجِزُ أحدكم أن يقرأ ثُلُثَ القرآن في ليلةٍ ؟ فشقَّ ذلك عليهم، وقالوا: أيُّنا يطيق ذلك يا رسول الله؟! فقال: " الله الواحد الصمد ثُلُثُ القرآن "[1]

Dari Abi Sa’id Al-Khudri ra berkata: Nabi saw berkata kepada para sahabatnya: Apakah seseorang di antara kamu merasa tidak mampu membaca sepertiga Al-Qur’an pada setiap malam?. Maka hal ini menyulitkan bagi para sahabat, lalu mereka bertanya: Siapakah di antara kita yang mampu melakukan hal tersebut wahai Rasulullah?. Maka Nabi saw bersabda: قل هو الله أحد adalah sepertiga Al-Qur’an.

3. Penawar dan pendinding.

عن عائشة - رضي الله عنه -: أنَّ النبيَّ - صلى الله عليه وسلم - كان إذا أوى إلى فراشه كل ليلة، جمع كَفَّيْه، ثم نفث فيهما، فقرأ فيهما: {قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ، وقُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ، وقُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ، ثم يمسح بهما ما استطاع من جسده، يبدأ بها على رأسه ووجهه، وما أقبل من جسده، يَفْعَلُ ذلك ثلاث مَرَّاتٍ.[2]

Dari Aisyah ra bahwa apabila Nabi saw akan beranjak tidur pada setiap malamnya maka beliau mengumpulkan kedua telapak tangannya lalu meniup pada keduanya:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ - قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ الْفَلَقِ - قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ

Kemudian beliau menggosok bahagian tubuh yang boleh dijangkau dengan tangannya, mulai dari kepala, muka dan bahagian depan tubuh baginda.Beliau melakukan hal tersebut sebanyak tiga kali.

Tafsiran :

1.Allah swt berfirman: قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ

Ibnu Kathir berkata: Iaitu Dialah Allah, Yang Esa lagi Tunggal, Yang tidak seorangpun setara denganNya, tidak ada pembantu, tidak ada tandingan bagiNya, tidak ada yang serupa dan tidak seorangpun yang sama denganNya, dan lafaz ini tidak boleh dinisbahkan secara mutlak kepada seorangpun dari makhluk Allah kecuali untuk Allah semata sebab Dialah Zat Yang Maha Sempurna dakan sifat dan perbuatanNya”.[3]

2.Firman Allah swt: اللَّهُ الصَّمَدُ

Ikrimah dari Ibnu Abbas berkata: Zat yang bergantung kepadaNya seluruh makhluk dalam kebuntuan dan masalah mereka. Dan orang-orang Arab memberikan gelar bagi pemuka-pemuka mereka dengan sebutan: Ash-shomad. Abu Wa’il berkata: Ash-shomad adalahpeminpin yang memiliki kekuasaan yang tertinggi.

3.Firman Allah swt:

لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ . وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُواً أَحَدٌ

Maksudnya adalah tidak memiliki bapa, anak dan isteri.

Mujahid berkata: وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُواً أَحَدٌ

Maksudnya tidak mempunyai teman sebagai pasangan hidup atau isteri sebagaimana firman Allah swt:

بَدِيعُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ أَنَّى يَكُونُ لَهُ وَلَدٌ وَلَمْ تَكُن لَّهُ صَاحِبَةٌ وَخَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ وهُوَ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ

Dia Pencipta langit dan bumi. bagaimana dia mempunyai anak padahal dia tidak mempunyai isteri. dia menciptakan segala sesuatu; dan dia mengetahui segala sesuatu. Al-An’am: 101

Allah swt juga memberi ancaman yang sangat keras kepada mereka yang mendakwa Allah swt ada anak. Ancamannya dalam bentuk langit yang boleh pecah dan bumi yang boleh terbelah serta gunung yang boleh runtuh kerana gerun dengan kemurkaan Allah swt dengan dakwan yang terlampau ini. Allah swt berfirman:

وَقَالُوا اتَّخَذَ الرَّحْمَنُ وَلَداً . لَقَدْ جِئْتُمْ شَيْئاً إِدّاً . تَكَادُ السَّمَاوَاتُ يَتَفَطَّرْنَ مِنْهُ وَتَنشَقُّ الْأَرْضُ وَتَخِرُّ الْجِبَالُ هَدّاً . أَن دَعَوْا لِلرَّحْمَنِ وَلَداً . وَمَا يَنبَغِي لِلرَّحْمَنِ أَن يَتَّخِذَ وَلَداً . إِن كُلُّ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ إِلَّا آتِي الرَّحْمَنِ عَبْداً . لَقَدْ أَحْصَاهُمْ وَعَدَّهُمْ عَدّاً .

88. Dan mereka berkata: "Tuhan yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak". 89.Sesungguhnya kamu Telah mendatangkan sesuatu perkara yang sangat mungkar, 90.Hampir-hampir langit pecah kerana ucapan itu, dan bumi terbelah, dan gunung-gunung runtuh,

91. Kerana mereka menda'wakan Allah yang Maha Pemurah mempunyai anak. 92. Dan tidak layak bagi Tuhan yang Maha Pemurah mengambil (mempunyai) anak. 93. Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi, kecuali akan datang kepada Tuhan yang Maha Pemurah selaku seorang hamba. 94. Sesungguhnya Allah Telah menentukan jumlah mereka dan menghitung mereka dengan hitungan yang teliti. Surah Maryam: 88-94

Dalam hadith pula disebutkan;

عن أبي موسى الأشعريّ - رَضِيَ اللهُ عَنْهُ -: أنَّ النَّبِيَّ - صلى الله عليه وسلم - قال: (( ما أحدٌ أصْبَر على أذًى سمعه من الله، يدعون له الولد ثم يعافيهم ويرزقهم )) [4]

Dari Abi Musa Al-Asya’ri ra bahwa Nabi saw bersabda: Tidak ada seorangpun yang lebih bersabar mendengar celaan selain Allah. Mereka mengatakan bahwa Dia memiliki anak kemudian Dia memaafkan mereka dan memberikan rezki kepada mereka”.

Hadith lain pula menyebut;

وعن أبي هريرة - رضي الله عنه -: أن النبي - صلى الله عليه وسلم - قال: قال الله تعالى: كذبني ابن آدم ولم يكن له ذلك، وشَتَمَنِي ولم يكن له ذلك، فأما تكذيبه إياي، فقوله: لن يعيدني كما بدأني، وليس أوَّل الخلق بأهون علي من إعادته، وأما شتمه إياي، فقوله: اتخذ الله ولدًا، وأنا الأحد الصمد، لم ألد ولم أولد، ولم يكن لي كفوًا أحدٌ.[5]

Dari Abi Hurairah ra bahwa Nabi saw bersabda: Allah swt berfirman: Anak Adam telah mendustakanku dan tidak sepatutnya dia melakukan hal tersebut. Dia mencelaku padahal dia tidak sepatutnya melakukan hal tersebut. Adapun pendustaannya terhadapku kerana dia berkata: Allah tidak akan mengembalikanku sebagaimana dia memulakan penciptaanku. Padahal tidaklah awal penciptaan tersebut lebih mudah daripada mengembalikannya. Adapun celaannya terhadapku adalah dia mengatakan Allah memiliki anak. Padahal Aku adalah Zat Yang Esa dan segala sesuatu bergantung kepadaKu, Aku tidak pernah melahirkan dan dilahirkan dan tidak ada seorangpun yang setara denganKu”.

Pengajaran:

Petama: Menetapkan keesaan Allah swt dan bantahan terhadap orang-orang Yahudi dan Kristian yang menjadikan bagi Allah anak. Allah swt berfirman:

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللّهِ وَقَالَتْ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللّهِ ذَلِكَ قَوْلُهُم بِأَفْوَاهِهِمْ يُضَاهِؤُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِن قَبْلُ قَاتَلَهُمُ اللّهُ أَنَّى يُؤْفَكُونَ

30. Orang-orang Yahudi berkata: "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani berkata: "Al masih (Isa) itu putera Allah". Demikianlah itu Ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah mereka , bagaimana mereka sampai berpaling?. Al-Taubah: 30

Kedua: Surah ini mengandung nama Allah yang agung. Jika seseorang menyerunya nescaya dia akan diperkenankan dan apabila dia berdo’a maka do’anya akan dikabulkan.

فعن عبدالله بن بُرَيْدَة، عن أبيه - رضي الله عنه -: أنَّ النبيَّ - صلَّى اللَّهُ عليه وسلَّم - سمع رجلاً يقول: اللَّهُمَّ إنِّي أسألُكَ أنِّي أشهد أنك أنت الله لا إله إلا أنت الأحد الصمد، الذي لم يلد ولم يولد، ولم يكن له كُفُوًا أحد، فقال: ((لقد سألتَ الله بالاسم الذي إذا سُئل به أعطى، وإذا دُعيَ به أجاب.

Dari Abdillah bin Buraidah dari Bapanya ra bahawa Nabi saw mendengar seorang lelaki berdo’a:

اللَّهُمَّ إنِّي أسألُكَ أنِّي أشهد أنك أنت الله لا إله إلا أنت الأحد الصمد، الذي لم يلد ولم يولد، ولم يكن له كُفُوًا أحد

(Ya Allah sesungguhnya aku memohon kepadaMu, kerana sesungguhnya aku bersaksi bahwa Engkau adalah Allah yang tiada tuhan yang berhak disembah selain Dirimu Yang Maha Esa. Yang bergantung kepada Dirimu segala sesuatu, yang tidak beranak dan tidak pula diperanakkan. Tidak ada seorangpun yang setara denganNya).

Maka Nabi saw bersabda setelah mendengar munajat orang tersebut: Sesungguhnya engkau telah memohon kepada Allah dengan namaNya yang apabila engkau memohon dengannya nescaya Dia akan memperkenankan permohonanmu dan jika engkau berdo’a dengannya maka Dia pasti menerima do’amu”.

Ketiga: Dianjurkan juga membacanya sebagai amalan harian pada waktu pagi dan petang sebanyak tiga kali.


عن عبدالله بن خُبَيْب - رضي الله عنه - أنه قال: خرجنا في ليلةِ مَطَرٍ وَظُلْمَةٍ شديدةٍ، نطلب رسولَ الله - صلى الله عليه وسلم - ليصلِّيَ لنا، فأدركناهُ، فقال: ((أَصَلَّيْتُمْ؟)) فلم أَقُلْ شيئًا، فقال: قُلْ. فلم أَقُلْ شيئًا، ثم قال: ((قُلْ))، فلم أَقُلْ شيئًا، ثم قال: قُلْ ، فقلت: يا رسول الله، ما أقولُ؟ قال: قل هو الله أحد، والمعوِّذتين، حين تُمْسي وحين تُصبِح، ثلاثَ مرَّاتٍ، تكفيكَ من كلِّ شيءٍ.[6]

Dari Abdullah bin Hubaib ra berkata: Kami keluar pada malam yang gelap dalam hujan lebat untuk mencari Rasulullah saw agar beliau berdoa untuk kami. Lalu kamipun menemuinya. Baginda saw bersabda: Apakah kamu telah berdoa”. Aku tidak menjawab apapun. Maka Nabi saw berkata kepada kami: Katakanlah! Namun aku tidak mengatakan sesuatu apapun. Kemudian beliau kembali berkata: Kataklah!, Namun aku tidak menjawab sesuatu apapun. Kemudian beliau kembali berkata: Kataklah! Lalu aku bertanya: Apakah yang semestinya aku katakana?. Beliau bersabda: Katakanlah: (قل هو الله أحد) dan Al-Mu’awwidzataini (surah al-falaq dan an-naas) pada saat pagi dan petang tiga kali maka dia menjagamu dari segala sesuatu”.

[1] صحيح البخاري (3/344) برقم (5015)، ورواه مسلم من طريق أبي الدرداء (1/556) برقم (811)

[2] صحيح البخاري (3/344) برقم (5017)

[3] تفسير ابن كثير (4/570)

[4] صحيح البخاري (4/379) برقم 7378.

[5] صحيح البخاري (3/334) برقم (4974)

[6] سنن أبي داود (4/322) برقم (5082) وسنن الترمذي برقم ( 3499 ) وقال : حسن صحيح غريب


Tiada ulasan:

Catat Ulasan